Ngentot Kakak Sendiri

Pagi dini hari gue terbangun, beberapa saat masih bingung gue ada dimana,
baru gue sadar gue tidur di kamar Kakak, pantesan bantalnya harum
banget, nggak kayak bantal gue… apek dan dekil. Terasa ada hembusan
nafas halus dekat telinga gue, gue lirik kesamping, Kakak masih tidur,
meringkuk dekat disamping gue, mungkin dia kedinginan tidur dengan
hanya tertutup selembar selimut dipagi buta begini. Wajah cantiknya
tampak begitu damai dibuai mimpinya. Sebagian pundaknya yang putih
telanjang tersembul dari balik selimut. Gue langsung ingat kejadian
beberapa jam sebelumnya, wajah damai itu begitu berbeda tadi,
nyooot…. si Junior langsung bereaksi niruin suara “senjata super
sakti” nya Ryo Saeba, detektif super cabul. 
Masih
selimutan, pikiran gue menerawang kepada kejadian kemarin siang, jalan
dengan Kakak, mulai “baekan” lagi, memulai komunikasi lagi, akrab lagi,
becanda lagi, hingga hal itu terulang kembali. Tapi bedanya semalam itu
kita melakukannya dengan sadar. Nggak pernah terpikir dibenak gue
perbuatan itu bisa terulang kembali. Dulu itu rasanya mau kiamat aja,
kayaknya gue udah kehilangan Kakak gue deh, boro-boro mau kejadian
lagi, ngobrol aja udah jarang banget. Tapi nanti-nantinya gimana ya ?
Gimana hubungan gue dengan Kakak selanjutnya, gimana kita mesti
bersikap ? Apa kejadian malam ini cuman accident aja dan nggak akan
kita ulangi lagi ? atau malah suatu awal, awal dari bentuk hubungan
yang baru ? Naluri bejat gue mah maunya milih option terakhir, tapi
hati kecil gue sebenarnya menolak semua ini, gue lebih memilih hubungan
seperti dulu. Pure love without lust. Tapi semua sudah terlanjur, nggak
bakal deh gue ngelihat Kakak gue seperti dulu. Dibalik tampilan luarnya
yang sabar, penuh sayang, dan mengayomi, terbayang geliat tubuh
telanjangnya yang liar dan desah nafasnya yang memburu.
Gue
pandangi lagi wajahnya lekat-lekat, innocent, dia kakak yang baik, tapi
kenapa hal ini bisa terjadi ? Tau ah, gue pusing, gimana antar aja.
Yang penting sekarang pikiran gue tenang, Kakak ternyata nggak marah.
Nggak kayak tempo hari, otak gue kusyut ketakutan. Gue cabut sekarang
aja deh, daripada pagi-pagi nanti, ntar keburu dia bangun, masih berasa
tengsin aja gue. Gue bangkit pelan-pelan takut dia bangun, oopps…
masih bugil. Buru-buru gue pakaian, sebelum keluar gue naekin
selimutnya biar dia agak lebih hangat, balik ke kamar gue dan nerusin
tidur.
Pagi
hari gue terbangun. Gue inget ada kuliah pagi ini, buru-buru gue mandi
dan pakaian, terus turun ke bawah. Oops… Kakak rupanya masih dirumah,
udah rapi tapi belum berangkat kuliah, dia sedang masak di dapur.
Yah…. gimana nih ? Udah kepalang tanggung, gue langsung berangkat
ajalah. Tapi harum nasi gorengnya membuat gue lapar dan lagi dia pasti
nyuruh gue makan dulu. Akhirnya gue duduk aja di meja makan sambil
sibuk baca koran. 
“Kuliah Tom ?” sapanya tanpa melihat gue. “Iya”
jawab gue. Terus dia diam aja, sibuk ngaduk kuali. Kemudian dia
menghidangkan 2 piring dimeja. “Makan dulu Tom”, katanya singkat. Terus
kami makan tanpa mengucapkan sepatah katapun, kayak orang musuhan.
Suasananya nggak enak banget, sama-sama malu, sama-sama salting,
kontras dengan suasana kemarin sore yang ceria dan akrab. Gue makan
sambil menunduk, pura-pura sibuk baca koran disamping gue, nggak berani
mendahului bicara. Akhirnya dia menghela nafas pelan dan bicara,
“Tom…. nggak enak ya suasana begini…” dia diam, “Padahal kemarin
kita udah mulai akrab lagi… tapi….. ” kemudian dia diam, nggak
nerusin ucapannya tadi. “Gue kangen suasana kayak dulu Tom….” “Ahh…
semuanya emang gara-gara gue…” Wajahnya mulai suram, matanya mulai
berkaca, tatapannya menerawang kosong ntah kemana, tapi sekarang dia
kelihatan lebih tabah, nggak histeris lagi, mungkin udah pasrah. Gue
lagi-lagi cuman bisa diam.
“Mungkin
kamu ngeliat gue udah jelek banget ya Tom, mungkin kamu mikir kakakmu
cewek nakal yang tega-teganya manfaatin kamu…” sambungnya lagi, “Tapi
tolong Tom…. jangan benci sama gue, gue cuman minta itu sama kamu”,
lalu dia diam, berusaha keras menguasai diri, sempat gue lihat dia
mengusap matanya sesaat, makannya nggak diterusin lagi. Gue juga jadi
malas makan, “Kakak ngomong apaan sih, ngaco begitu. Siapa yang mikir
begitu ? Ya udahlah… apaan lagi sih…. udah kejadian juga. Kan gue
udah bilang, Kakak ya tetap kakak gue… nggak berubah. Lagian gue juga
kangen sama suasana dulu, cuman Kakak aja yang diam terus, gue kan jadi
takut, ntar salah-salah disemprot lagi” kata gue setengah menghibur,
setengah ngomel.
Setelah
lama diam dia akhirnya ngomong lagi, “Ya udah, makasih kamu nggak benci
sama gue, yang penting sekarang kejadian itu nggak boleh diulangi lagi,
nggak boleh” katanya. “Tidaaaaaakkkkkkk…….. ” itu yang teriak bukan
gue, si Junior nih yang menjerit histeris, dia meronta-ronta begitu tau
makanannya hendak melarikan diri. “Mumpung belum ada yang tau, mumpung
belum muncul masalah yang lebih besar, kita harus stop, menjaganya
jangan sampe terulang lagi.” 
“Mudah-mudahan hubungan kita bisa kembali kayak dulu lagi, kamu dengar Tom ?” “Iya”,
kata gue pelan. Setelah diam beberapa saat, “Kamu mau kuliah ? yok
bareng, gue anterin”. Setelah beres-beres, kita berangkat.
Kira-kira
tiga mingguan kita bisa bertahan, tiga minggu gue berusaha menguasai
diri, mengusir bayangan tubuh telanjang Kakak dari fikiran gue,
berusaha mengacuhkan godaan si Junior keparat ini. Heran deh, beratnya
nggak sampai seperseratus berat badan gue, tapi bertingkah banget, suka
nggak mau nurut sama gue, kepengen gue air keras aja nih makhluk biar
nggak ngerepotin. Kalau sakawnya lagi datang, wuaah.. pusing gue.
Apalagi kalo lagi dekat Kakak, nyooot… makhluk botak itu langsung
bereaksi.
Tapi
janji tinggal janji. Malang tak dapat diraih, mujur tak dapat ditolak,
gitu kata pepatah versi gue. Kira-kira tiga minggu setelah itu, rumah
kami kedatangan keluarga Oom dari daerah, satu keluarga penuh lengkap
dengan anak-anaknya 3 ekor. Mereka mau menghadiri wisuda putra
sulungnya, sepupu gue. Berhubung satu keluarga full, sama Nyokap mereka
ditempatkan di kamar gue, gue jelas nggak bisa protes, masa mereka
disuruh tidur di ruang tamu. Gue sendiri disuruh tidur di kamar Kakak.
Wah repot juga nih, bisa tergoda gue, tapi tidur diluar selama seminggu
mana tahaaan, bisa kena demam berdarah gue, lagi musim soalnya. “Kak,
gue tidur diluar aja deh” kata gue basa-basi. “Eh.. jangan ntar kamu
sakit lagi, duh gimana ya ?” Kakak gue juga bingung. “Ya udah, kalo
gitu Kakak aja yang tidur diluar” kata gue memberi solusi blo’on. “Enak
aja lu, udah bagus gue kasih tumpangan, gini aja, kamu tetap tidur
disini, bawa tuh kasur lipat, gelar dipojok sana, awas.. jangan
coba-coba mendekati daerah teritorial gue” katanya galak. “Huh…
paling juga dia nanti yang masuk daerah teritorial gue” kata gue,
untung dia nggak dengar.
Malamnya
gue deg-degan, duh gimana ya ntar, apakah akan ada siaran ulangan ?
buru-buru gue buang pikiran ngeres itu dari kepala gue, tapi buangnya
nggak jauh-jauh. Yang jelas gue harus ikutin kata-kata Kakak, gak boleh
ya gak boleh, lagian gue mana berani sih buat mulai duluan, kalo Kakak
juga mau, kalo nggak bisa digampar gue, dan diminta dengan tidak hormat
untuk tidur diluar berteman nyamuk-nyamuk nakal, taela. Lagian gue juga
nggak mau ngorbanin perjanjian kita dan hubungan yang mulai membaik
belakangan ini. Kalo perbuatan itu sampai terulang lagi, pasti rusak
lagi semuanya. Tapi pas mulai malam gue perhatiin Kakak juga mulai
grogi, hampir nggak kelihatan memang, karena dia pintar banget
nyembunyiin perasaannya, dia nggak berani bertatapan muka sama gue,
selalu menghindar, pura-pura maen sama sepupu gue yang paling kecil,
padahal gue tau dia horny berat, cuman sok cool aja.
Gue
biarin dia masuk kamar duluan, biar gue belakangan aja nunggu dia
tidur, buat menghindari conversation basa-basi yang nambah bikin gue
salting. Film udah habis, semua udah pada tidur, gue juga udah mulai
ngantuk, baru gue beranjak ke kamar. Gue masuk pelan-pelan, lampu besar
udah dimatiin, tinggal lampu baca di samping tempat tidurnya. Kakak
tidur miring memeluk guling Mickey Mouse-nya, heran udah gede masih aja
suka sama makhluk-makhluk jelek itu. Memakai kaos yang kedodoran dan
second skin yang mencetak erat pahanya yang kencang. Wuihh… berdesir
juga darah gue, buru-buru gue ke pojok singgasana gue, berbaring dan
mencoba memejamkan mata. Susah payah gue mencoba tidur, tapi suasana
dan harum kamar ini mengingatkan gue sama kejadian dua malam disini, di
kamar ini, geliat, desah nafas, rintihan, kehangatan dan kelembutan
seorang wanita yang kini berbaring hanya beberapa meter dari gue.
Boro-boro mau tidur, ngantuk aja langsung hilang. Tapi gue dengar Kakak
juga membolak-balik badannya, ehmm… dia masih bangun rupanya, nggak
bisa tidur juga, soalnya dia biasanya kalo udah tidur anteng. Dia pasti
sedang berjuang juga seperti gue, tersiksa banget tuh, mana napsunya
gede juga lagi. Pusing juga sih, lamaaaa gue masih terjaga, akhirnya
semuanya jadi sayup-sayup dan akhirnya gue tidur juga. Selamat deh
malam ini.
Pagi
hari gue bangun, Kakak udah nggak ada, hmm… bangun duluan rupanya,
gue mandi dan pakaian terus turun kebawah. Kakak ada dibawah, sedang
becanda sama sepupu gue. Gue lihat matanya agak merah, hihihi… kurang
tidur kayaknya. Siang ini gue janji sama sepupu gue mau nganterin
mereka ke Dufan, dan siang itu gue, Kakak, dan tiga anak manis itu
pergi ke Dufan.
Pulangnya
udah malam, gue capek banget. Kakak udah masuk kamar dari tadi-tadi,
gue nyusul nggak lama kemudian. Tadi di Dufan dia ceria banget, becanda
sama gue dan sepupu, tapi pas sampe rumah jadi nggak banyak ngomong,
mukanya ditekuk terus langsung masuk kamar. Pas udah berbaring, pikiran
gue mulai korslet lagi, padahal badan capek, tapi si Botak senut-senut
terus, heran makin capek, makin horny rasanya. Perlahan gue mulai
dibuai mimpi. Nah, kira-kira tengah malam, tidur gue berasa nggak enak,
kok sempit banget sih ni, pikir gue, antara sadar dan nggak gue merasa
ada orang yang ikutan berbaring disamping gue, siapa sih ni
nyempit-nyempitin aja. Gue lihat kesebelah gue, ditemaram lampu gue
lihat Kakak tidur rapat menghadap gue, buah dadanya yang lembut terasa
menyentuh lengan gue. Nyooott…. nggak peduli gue masih ngantuk si
Junior langsung bereaksi. Matanya terpejam, tapi nafasnya yang panas
memburu menyapu wajah gue, menandakan dia tidak sedang tidur. Otak di
kepala gue langsung pindah ke kepala botak si Junior, menandakan dia
sekarang yang memegang kendali seluruh tubuh gue. Gue membalik
menghadap Kakak dan melingkarkan tangan gue di pinggangnya, wajah kami
sangat rapat, benar saja, Kakak nggak tidur, dia langsung bereaksi.
Matanya tetap terpejam tapi kepalanya perlahan maju dan melumat bibir
gue, pertama dengan lembut, makin lama makin panas, nafasnya menghembus
kasar, lidahnya bagaikan ular melilit lidah gue. Gue sampe kehabisan
nafas dibuatnya. 
Dengan
kasar Kakak membalikkan badan gue dan langsung menindih, gue rasakan
sekarang seluruh tubuhnya diatas tubuh gue. Tangan gue masuk kedalam
kaosnya, memeluk erat dan meraba punggungnya yang mulus, disela
ciumannya dia mulai mendesah. Nekat aja langsung gue buka pengait
bra-nya, sementara dia mulai menarik-narik kaos gue. Gue bantu dia
melepas kaos gue, kemudian gue tarik lepas juga kaosnya, dan dengan
cepat dia meloloskan bra dari tangannya dan langsung menindih gue lagi.
Buah dadanya yang padat jelas terasa mengganjal di dada gue. Gue remas
pantatnya yang hanya dilapisi second-skin ketat, dia melenguh dalam
ciumannya. Terus gue mulai buka second-skin-nya, dia membantu dengan
mengangkat dan memajukan tubuhnnya sehingga buah dadanya tepat di muka
gue, langsung aja gue hisap putingnya yang sudah mencuat, tubuhnya
bergetar dan dia mendesis seperti orang kepedasan. Sambil terus melepas
second-skin-nya, gue tetap mengulum kedua putingnya bergantian. Dalam
posisi seperti itu buah dadanya terasa lebih besar dan begitu padat
menekan muka gue. “Tommm…sshhhhh..” dia mulai memanggil nama gue,
tangannya nggak berusaha membuka celananya lagi, tapi memeluk erat
kepala gue. Second-skin berikut CDnya sudah terlepas, dalam keadaan
telanjang begitu dia langsung memelorotkan celana plus CD gue. Begitu
terlepas dia langsung menindih gue. Tanpa penghalang lagi seluruh
permukaan tubuhnya langsung menyentuh kulit gue, membuat bulu gue
merinding. Kami berpagutan panas beberapa saat, ciumannya mulai turun
ke telinga dan leher gue, sementara lebat bulu kelaminnya terasa
seperti membelit penis gue. Tangan gue meremas bongkahan pantatnya dan
terus turun ke celah vagina-nya, basah…, dia memang sedang horny
berat, dan aroma kewanitaannya mulai menyeruak. Rintihan dan erangannya
mulai keras terdengar. Peluh kami mulai membanjir.
Kemudian
dia merangkak diatas gue dan menggenggam penis gue dan perlahan dia
mendekatkan pinggulnya, dia benar-benar sudah nggak tahan. Terasa helm
si Junior menyentuh bibir vaginanya. Kemudian setelah masuk sedikit,
perlahan dia bergerak mendorong dan duduk di pinggang gue.
“Aaaahhhkk…. erangan kami sama-sama terdengar begitu penis gue
bergerak masuk ke lubang kewanitaannya, terbenam di dalam tubuhnya.
Tubuhnya bergetar dan matanya tinggal putihnya saja. Kakak diam
beberapa saat menikmati sensasi itu, untung aja jadi gue bisa narik
nafas menenangkan diri. Kemudian dia mulai menggerak-gerakkan
pinggulnya, maju-mundur, memutar, pertama perlahan, dengan mata
terpejam dan mendesis-desis pelan sambil menggigit bibir bawahnya, dia
sepertinya sangat menikmatinya. Kemudian makin cepat dan makin cepat.
Rasanya gila-gilaan, si Junior serasa diplintir-plintir dan
diulek-ulek. Gue cuman bisa mendelik sambil menahan nafas menikmati
semuanya, menyaksikan Kakak gue dengan tubuh putihnya yang telanjang
bersimbah peluh menari di atas tubuh gue yang bersatu didalam tubuhnya,
semakin hangat dan basah, terasa cairan kewanitaannya mengalir di biji
gue, sementara buah dadanya berguncang-guncang mengikuti gerak
tubuhnya. Gue cuman bisa mencoba bertahan sambil memegangi erat
pahanya. 
Tiba-tiba
dia menekan keras, terasa ujung penis gue mentok menyundul mulut
rahimnya, “Ahhhkk….” dia menjerit seperti orang tercekik, organ
wanitanya mulai mendenyut. “Toomm..hhh…” tubuhnya kaku dan limbung
kedepan memeluk gue. Wah.. Kakak diambang orgasme nih, gue juga dikit
lagi nih, langsung gue balikkan badannya dan menindihnya,
“Ahhhhkk….”, jeritannya keras banget, gue sampe takut kedengaran ke
kamar sebelah, terpaksa gue tutup mulutnya pake tangan, tapi tangan gue
malah digigitnya keras. Aduh…. sakit banget, konsentrasi gue sampe
pecah, tapi dia seperti nggak perduli. Sementara tubuhnya masih kaku,
matanya nanar dipuncak kenikmatan, dari mulutnya terdengar erangan
seperti orang yang sekarat karena terhalang tangan gue yang masih
digigitnya keras. Gue langsung menyetubuhinya secepat gue bisa di
sisa-sisa orgasmenya. Organ wanitanya yang berdenyut-denyut semakin
menjepit erat, tubuhnya terguncang-guncang menahan badan gue. Dan….
akhirnya diantara berjuta kenikmatan dan perih ditangan gue, gue
melepas semua beban, mengalir ke dalam relung tubuhnya, tubuh Kakak gue
sendiri, menyatu disana. Sensasinya…. perfect. Setelah itu hanya ada
hening dan gelap.
Beberapa
saat gue baru tersadar, penis gue masih berada didalam tubuhnya, terasa
basah semuanya, gue bangkit dari atas tubuh Kakak. Dia cuman diam
terkulai seperti mati, hanya naek turun dadanya yang teratur yang
menandakan dia sedang tidur, sungging senyum kepuasan masih terisa di
sudut bibirnya. Mungkin dia terlalu lelah akibat kemarin kurang tidur
dan seharian mondar-mandir di Dufan, ditambah pergumulan barusan.
Perlahan gue gendong tubuh telanjangnya, dia hanya mendesah manja
sambil mengalungkan tangannya keleher gue. Gue baringkan di tempat
tidurnya dan gue selimutin, balik ke kasur lipat gue yang barusan
menjadi ajang pertempuran, kusut masai dan ceceran cairan tubuh kami
disana sini. Gue udah gak peduli, pake celana, langsung berbaring
dan…. tidur.
Sejak
saat itu kami menyadari bahwa semuanya benar-benar sudah berubah, akan
sangat sulit sekali menghentikan perbuatan ini. Kami sudah beberapa
kali bertekad untuk menghentikannya tapi selalu saja gagal. Kakak udah
pasrah, gue apalagi cuek aja. Kami biarkan semuanya berlalu apa adanya.
Kami nggak kuasa menolak dorongan biologis itu, meskipun tau ini salah.
Mungkin nanti waktu, kedewasaan, kesadaran yang mendalam, atau mungkin
sebab-sebab lain yang dapat menghentikan semua ini.
Sejak
malam itu, kami melakukan hubungan intim setiam malam, selama seminggu,
sampai keluarga Oom pulang. Segala nafsu, hasrat, kami tumpahkan setiap
malam. Begitu malam tiba, kami berdua langsung masuk kamar, menyetel
tape agak keras sebagai kamuflase, dan mulai bergumul, bergulat, dan
saling tindih. Malam hari kamar Kakak penuh dengan aroma sex, rintihan
halus, erangan, rengekan dan cekikikan manja, suara tubuh beradu, derit
ranjang, dilatar belakangi lagu-lagu fave kami. Kakak memang nafsunya
gede banget, gampang banget terangsangnya, seperti nggak
kenyang-kenyang, sampe pegel gue ngeladeninnya, cairan wanitanya juga
banyak banget, sampe meleleh-leleh keluar gitu, gue nggak tau deh apa
emang semua cewek begitu. Seminggu itu ilmu persilatan gue maju pesat,
Kakak membiarkan gue mengeksplor seluruh lekuk tubuhnya mulai dari
kepala sampe ujung kaki, kita nyoba bermacam-macam posisi sanggama, dan
pada malam ketiga kita udah nyobain oral sex, komentar gue… asin …
hehehe, besok-besok gue harus pake topi, soalnya habis rambut gue
dijenggutin, mungkin gue ceritain laen kali aja kalo masih pada minat.
Setelah
keluarga Oom pulang, hubungan sex kami terus berlanjut. Sudah seperti
kebutuhan sehari-hari, kapan saja dan dimana saja, itu mottonya. Kami
pernah melakukannya di kamar mandi, di ruang keluarga, di dapur, di
mobil kalo lagi kebelet banget, di toiletnya Argo Bromo, di rumah sakit
(sewaktu gue dirawat), pernah juga kita lakukan selagi cowoknya datang
dan nungguin dibawah, “Ndi, tunggu bentaran ya”, serunya dari atas,
terus masuk kamar dan kita lakukan buru-buru, terus dia keluar nemuin
cowoknya dengan nafas masih ngos-ngosan. Pernah juga sih hampir ketauan
orang, tapi karena kami adek-kakak jadi malah nggak dicurigai. Untung
selama ini masih selamat aja. Gue juga gak tau gimana Kakak menjaga
biar nggak hamil, pas gue tanya dia cuman bilang, “Udah itu urusan
cewek, kamu gak perlu tau, ntar disalahgunain lagi”.
Tapi
diluar urusan sex, hubungan kakak-beradik kami sama aja dengan orang
laen, yang kadang akur, kadang berantem. Diluar itu sih sikapnya sama
aja kayak dulu, kadang ngomelin, kadang ngeselin, sering ngerjain, tapi
emang lebih sering baeknya sih. Hubungan intim hanya kami anggap
sebagai penyaluran kebutuhan fisik, seperti makan minum, analoginya
kira-kira sama dengan gue minta Kakak membuatkan nasgor kalo lagi
lapar. Memang sih sensasi psikologisnya terasa begitu dahsyat kalo
mengingat gue melakukan itu dengan Kakak gue sendiri, Kakak yang gue
sayangi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar